FalyaNow my-Falya is... Lilypie Kids birthday PicAnd my-Khayra is...
Tulisan di blog ini hanya merupakan sharing dari saya. Tidak bermaksud menggurui siapapun. Jika bermanfaat, alhamdulillah. Jika tidak sesuai dengan pendapat Anda, saya mohon maaf dan agar dilupakan saja. Terima kasih...
Pentingnya pendidikan Luar sekolah (Ekstra Kurikuler)
Thursday, June 09, 2011
Pentingnya pendidikan Luar sekolah (Ekstra Kurikuler)

Bagi saya, pendidikan non formal/ekskul sangat sangat penting. Kedudukannya setara atau bahkan lebih dari pendidikan formal. Sejak dulu saya meyakini hal ini. Dulu waktu saya masih jadi anak sekolahan, kepinginnn banget ikut banyak les terutama les piano. Sayangnya kemampuan keuangan ibu saya terbatas. Pun begitu, sebagai single parent, dengan penghasilan hanya sebagai guru yang mengajar dari jam 7 pagi s/d jam 9 malam, 6x dalam seminggu, ibu saya berusaha membiayai pendidikan saya. Ibu memang lebih menekankan pada pendidikan formal, tapi pendidikan non formal pun diberikan walau dengan porsi terbatas. Saya mulai ikut les musik seminggu sekali @ 3jam tiap hari Minggu sejak kelas 1 SD. Pernah ikut mewakili Makassar dalam rombongan Festival Musik Tingkat Nasional di Jakarta. Waktu itu saya masih kelas 3 SD dan ortu tidak boleh ikut! Saya masih ingat saat di Airport saya nangis2 saat akan boarding. Seminggu kami nginap di Asrama Haji Pondok Gede. Saya ikut les musik sampai kelas 6 SD dan berhenti karena kami pindah rumah yang jaraknya 10 km dari tempat les itu.

Saya juga sering diikutkan les keterampilan membuat boneka, membuat bunga dan berbagai kerajinan tangan lainnya sejak saya kelas 2 SD. Di kelas 2 SMP saya diikutkan les English. Yang paling membuat saya sedih saat itu, karena les English tuh mahal menurut kantong kami, ibu saya sampai bermohon khusus untuk mendapat discount 50% dan dikabulkan. Nah suatu waktu saya ditagih bagian adm katanya saya belum bayar lunas monthly feenya padahal saya tahu saya kan dapat harga khusus. Saya pun lapor ke ibu saya dan ibu segera ke tempat les untuk mengklarifikasi. Waktu itu saya sedihhhh banget. Karena duit yang terbatas ibu saya sampai bermohon harga khusus. Saat itu saya bertekad kelak anak saya harus berada dalam ekonomi yang jauh lebih baik dari saya. Saya ingin saat anak saya ingin les apapun, saya harus punya uang untuk membayar dan tidak harus bermohon keringanan harga.

Hasil yang dicapai dari semua pengorbanan ibu saya apa? Banyak banget. Di sisi pendidikan formal, saya dari kls 1-6 SD menduduki peringkat 1. Di SMP masuk 10 besar. Di SMA berada di peringkat 1 atau 2. Lulus bebas test masuk IPB dan lulus IPB dengan IPK 3.3. Di sisi non formal, saya bisa menjahit baju walau tanpa pernah kursus menjahit. Relatif mudah mempelajari aneka keterampilan hanya dari mempelajari dasarnya saja. Saya skrg bisa merias, memakaikan jilbab dan sudah bisa mendapat penghasilan dari situ. Dari berbagai keterampilan, bila saya seriusin sebenarnya bisalah menjadi sumber penghasilan utama. Pokoknya dalam mempelajari apapun relative mudah. Memang belum ada prestasi yang membanggakan, namun saya menyadari ada potensi dari diri saya yang belum saya optimalkan. Dari semua itu, pendidikan non formal sangat berkesan bagi saya.

Alhamdulillah, 2x pindah kantor, keduanya hanya membutuhkan waktu yang singkat dari mengirim surat lamaran s/d diterima kerja. Kantor yang pertama hanya butuh waktu seminggu dan kantor yang kedua hanya butuh waktu 3 bulan (itu pun karena proses seleksinya memang lama). Adakah dari kantor2 itu yang menanyakan nilai SMA kita? Hanya ijazah S1 yang disertakan waktu apply. Namun walaupun IPK 4 tapi ga lulus test ya ga lulus juga. Testnya juga bukan test pelajaran tapi psikotest, bhs Inggris dan wawancara. Tidak semuanya seberuntung saya. Sodara saya Sarjana Tekhnik Universitas yg cukup terkenal di Makasar sampai sekarang belum kerja tuh. Umurnya lebih tua dari saya.

Sekarang ini ribuan sarjana dihasilkan setiap bulan, namun berapa yang diserap oleh industri? Kedua anak saya cewek yang tentunya akan menghadapi hal yang sama dengan yang saya hadapi sekarang, dilemma saat mereka sudah berkeluarga untuk memilih antara anak dan karier. Impian dan ambisi saya agar kedua anak perempuan saya bisa tetap berpenghasilan kendati harus mengawasi anak2nya setiap saat, artinya anak saya harus jadi pengusaha yang waktunya fleksibel. 

Semua impian dan cita2 sudah disediakan Allah SWT, tinggal kita mau meraihnya atau tidak. Ibarat kita orangtua sudah memasak makanan dan kita hidangkan di meja. Kalau masih kecil, makanan itu kita ambil dan suapkan ke anak sembari mengajar anak makan sendiri. Kalau anak sudah mampu mengambil sendiri, ya dia harus berusaha menuju meja makan dan memilih serta memakan makanan yang dipilihnya. Kalau sudah mampu berjalan masih juga minta diambilkan, tentu kita ortu yang udah capek masak akan marah kan? Sudah dihidangkan ya usaha dong untuk meraihnya.

Karena kedua anak saya masih kecil saya mengajar dan mempersiapkan mereka cara untuk meraih makanan tersebut. Saya harus ajarkan cara cepat mengambilnya, bisa dengan memakai alat, kereta, mobil. Pokoknya diberi bekal. Alhamdulillah dengan keinginan dan tekad yang kuat, ada aja rezeki dari Allah SWT untuk membiayai pendidikan formal dan formal anak saya. Memang cukup besar anggaran untuk itu. Saat ini untuk khayra biaya pendidikannya/bl: uang sekolah 1.3 jt, bensin khusus antar jemput 350rb, ballet 300rb, sanggar dance 250rb, piano 425rb (soon), TPA 60rb (soon). Untuk Falya : uang sekolah (dianggarin 700-800rb-berdasarkan biaya sekolah th lalu di SMPN 19), sanggar dance 250rb, English 600rb.  Gede? Sangat besar bagi kami. Tapi saya mending mengirit anggaran lain demi pendidikan anak. Bagi saya ini investasi serta tanggung jawab kami ke anak. Saya sangat berharap anak saya bisa kuliah di Luar Negeri. Biaya? Kalo di atas kertas saat ini kami belum sanggup, tapi saya yakin dengan LOA. Man Jadda Wa….Semoga bisa dapat beasiswa. Dulu…waktu SD saya sudah bermimpi untuk kuliah di Jawa sekitar Jakarta-Bandung. Ga pernah sekali pun terlintas untuk kuliah di UNHAS. Padahal ekonomi pas pasan banget… Tapi LOA memang bekerja. Saya lulus bebas test di IPB Bogor masih seputaran Jakarta-Bandung. Biaya? Ada aja rezeki dari Allah SWT. Alhamdulillah…

Capek? Jujur memang capek saya kesana kemari ngantar les. Beruntung kakak Falya sudah bisa naik angkot dan metro mini, sehingga saya tidak perlu antar jemput les. Tapi di rumah saya ngajar pelajaran ke kakak. Banyak yang bilang Falya sdh rangking 1 dari kls 3 SD ga perlu diajar lagi. Tapi saya ingin Falya punya dasar yang kuat terutama math. Ini untuk memantaskan Khayra dengan SMPN 19 yg ditaksirnya sejak awal kls 6. Kegiatan setahun terakhir ini memangkas berat badan sayadari 50 kg menjadi 47 kg. Tapi saya sangat2 bersyukur dan berbahagia karena hasil yang dicapai Khayra sampai saat ini sudah memuaskan saya, sesuailah dengan yg saya inginkan. Juga kakak Falya bisa mencapai peringkat 59 dari 264 peserta yang lulus test dari 490 peserta di SMPN 19. Beberapa kali try out, Falya bisa mencapai NEM 24-27. Semoga nilai UAN kakak 29. Aamiin…

Anak-anakku, Falya dan Khayra tersayang… Mama dan papa akan semaksimal mungkin mengusahakan yang terbaik untuk kalian. Semoga Allah SWT memberikan kesehatan dan kemampuan materi dan non materi kepada kami untuk mendampingi kalian menggapai masa depan dan kesuksesan dunia akhirat. Amin…


Widifayra
TOKO BAJU MODIS & BUTIK ONLINE Cutelyfashion.comGROSIR JILBAB |KATUN PARIS omahnif.comSALON MOZ5 PALMERAH Cutelyfashion.com

Labels: , , ,

posted by Widifayra @ 5:40 pm  
0 Comments:

Post a Comment

<< Home
 

LANGSING & SEHAT

TOKO BAJU ONLINE

TOKO BAJU ONLINE

RAHASIA RUMAH GRATIS

RAHASIA RUMAH GRATIS

KLIK DISINI RAHASIA MENDAPATKAN RUMAH GRATIS !!! GRATIS E-BOOK SENILAI Rp.200.000,- PERSEDIAAN TERBATAS !!!

BINGUNG MENGATUR KEUANGAN ANDA???

CHECK UP FINANCIAL

SOLUSINYA DISINI !!!

About Me

Widya Astuti's Profile
Widya Astuti's Facebook profile

Click My Profile Picture To See Me @ FACEBOOK

Name: Widifayra
Home: Pos Pengumben, Kb. Jeruk, Jakarta Barat, DKI Jakarta, Indonesia
About Me: Nama saya Widya Astuti, biasanya dipanggil WIDI. FAYRA adalah gabungan nama 2 putri saya(FAlya-12 th dan khaYRA6 th). Lulusan PTN di Bogor dan pernah bekerja di salah satu Bank Swasta di Jakarta sebagai marketing kredit. Saat ini sebagai WAHM (Work At Home Mom), berbisnis untuk lebih mengembangkan potensi diri...dengan dukungan rekan-rekan yang super hebat di komunitas TDA.
Email: widifayra@yahoo.co.id
Kategori
Previous Post
Links
Bisnis
Kesehatan
Pendidikan
Comments

count webpage visits
Aku Langsing




Member of

JOIN TDA

Rekan TDA