FalyaNow my-Falya is... Lilypie Kids birthday PicAnd my-Khayra is...
Tulisan di blog ini hanya merupakan sharing dari saya. Tidak bermaksud menggurui siapapun. Jika bermanfaat, alhamdulillah. Jika tidak sesuai dengan pendapat Anda, saya mohon maaf dan agar dilupakan saja. Terima kasih...
Ulah Asisten Rumah Tangga
Tuesday, September 25, 2012
Ulah Asisten Rumah Tangga
Hampir 1,5 tahun di rumah tidak ada asisten yang bantu-bantu bersihin rumah. Awalnya panik langsung minta bantuan teman mencarikan. Syukur dapat juga, tapi cuma saya pekerjakan 2 hari. Saya pecat karena bawel dan ga bersih saat disuruh bersihkan meja. Ngakunya sudah bersihkan di bawah taplak, nyatanya saya check, belum sama sekali. Karena sudah berbohong, langsung saya pecat. Setelah itu saya tidak niat mencari lagi. Nyatanya saat saya kerjakan sendiri bisa saja tuh. Memang repot kalau pas saya lagi sakit atau Khayra sakit. Khayra sakit otomatis saya tidak bisa mengerjakan apapun. Kalau sudah begitu saya biarkan saja antai tidak dipel dan setrikaan menumpuk. Urusan mencuci sih gampang, tinggal masuk mesin cuci otomatis dan jemur.

Soal masak dari dulu memang saya yang pegang sendiri, walaupun saya waktu itu masih kerja kantoran di Balikpapan.  Biasanya tiap Sabtu saya belanja bahan mentah makanan untuk stock seminggu.  Dibantu asisten, saya sudah membumbui bahan lauk dan membuat bumbu halus.  Kalau lagi malas masak, tetangga ada yang menjual masakan matang.  Biasanya kalau sayur saya beli jadi.  Tapi untuk anak saya biasanya masakkan khusus.  Hari Minggu saya libur masak karena hari Minggu asisten RT saya libur (enak bener ya...).


Sudah tak terhtung berapa kali saya berganti-ganti asisten.  Sejak saya memutuskan kerja kantoran saat kakak Falya masih usia 2 tahun saya langsung mencari asisten.  Padahal selama habis menikah saya tidak pake asisten.  Saya memutuskan kerja lagi dengan pertimbangan Falya sudah bisa ngomong.  Jadi misalkan dikasarin sama penjaganya dia bisa lapor.  Asisten RT saya sebenarnya khusus jaga anak saja ditambah setrika dan bersih-bersih. Datangnya pagi-pagi jam 7 dan pulang setelah saya pulang kantor (jam 17:30).  Kalau saya lembur, anak saya jemput dulu dan bawa ke kantor.  Maklum kalau di Balikpapan semuanya serba dekat.  Kantor-rumah hanya 3 km saja.

Asisten saya kadang ada yang bertahan setahun, ada yang 6 bulan, ada yang seminggu dengan bermacam-macam tingkah polanya yang membuat kami harus urut dada.  Ada yang baik terpaksa berhenti karena hamil.  Dia sempat kerja sampai kandungannya 7 bulan.  Penggantinya cukup cekatan dalam bekerja tapi selalu bermasalah dengan suaminya.  Kalau lagi berantem dengan suaminya dia ga masuk kerja sehingga saya harus menjemputnya dan 'mengambil paksa' dia di rumahnya.  Sayangnya dia suka ngutil barang-barang saya.  Sering pakaian hilang dan saat saya cari eh ketemu di bawah kerdus di gudang.  Walau begitu karena butuh yah terpaksa tetap dipertahankan.  Setelah dia berhenti saya dapat yang lumayan baik namanya Ria.  Lama juga kerja dengan saya sekitar setahun.  Yang ini jujur.  Kalau dia ambil makanan di kulkas tanpa ijin, ntar dia minta maaf lewat surat hehe...  Sayangnya yang ini kembali bermasalah dengan mertuanya yang tidak membolehkan dia kerja.  Saya sampai memintakan ijin ke rumah mertuanya.  Ria kerja di saya kurang lebih setahun.  Seteah Ria saya berganti-ganti Asisten lagi.  Ada juga yang baik namanya Lina.  Ini kerja kurang lebih 4 bulan.  Sewaktu Idul Adha dia pulang ke Buton.  Saya tidak mencari pengganti karena janjinya mau balik.  Bahkan sering telpon-telponan dengan Falya.  Waktu itu ada ibu saya di Balikpapan untuk menjaga Falya.  Kebetulan saya sedang hamil si Khayra.  Dua minggu habis Idul Adha si Lina ga ada kabar berita.  Saya cari ke rumah keluarganya di Klandasan.  Ketemu sih tapi Lina sudah kerja di restoran.  Saya tanya kenapa ga mau balik, alasannya kalau saya melahirkan dia takut di suruh urus bayi karena ga bisa.  Oh ya Lina ini lulusan SMA dan pintar lho ajarin anak saya belajar.  Pikir saya kasihna juga kalau jadi pembantu.  Akhirnya ibu saya putuskan membawakan sepupu tiri saya dari kampung untuk bantu saya.  Jadi ini adalah cucu kakek saya dari istrinya yang lain di kampung.  Sepupu saya ini sekitar SMP lah.  Jadi dia berhenti kerja.  Rencananya mau saya kursuskan menjahit di Balikpapan. 

Ternyata sepupu saya ini (Isna) waduhhh paling kacau dibanding seluruh asisten yang pernah kerja di saya.  Bayangkan 4 bulan ikut saya, bayar telepon yang tadinya hanya belasan ribu (karena kami pakai HP dan lebih sering di kantor) melonjak jadi 260 ribu selama 2 bulan atau 3 bulan saya lupa.  Karena potong gaji jadi kami tidak perhatikan.  Saya suruh print out, ternyata semua telepon lokal ke nomor yang saya tidak kenal.  Pastilah ulah di Isna.  Saya tanya ga mau ngaku, sampai-sampai saya telepon ke nomor itu.  Ternyata no statiun Radio tempatnya request lagu lalu pacaran dengan penyiar situ.  Tidak hanya itu tembok rumah di coret-coret dan di pylox dan TIDAK MENGAKU.  Yah ga mungkin dong anak saya wong dia nulisnya di tembok yang rada tinggi dimana anak saya harus manjat kalu memang dia.  Keras kepalanya dan bohongnya yang bikin emosi luar biasa.  Ada lagi, kalau Khayra (waktu itu 6 bulanan) celananya tidak dicuci tapi langsung dibuang!!!  Celana dari yang 4-5 lusin tinggal 1 luisn!!! kebetulan ibu dan tante-tante saya lagi ke Balikpapan waktu itu saat ketahuan dia buang celana.  Habislah dia diomelin.  Belum lagi kamarnya saat saya geledah: ada sisa bikin puding yang salah (keras banget kayak batu) dan diumpetin di kamarnya, ada kain yang digunting-gunting.  Duh sakit nih anak.

Kami kemudian dipindahan ke Jakarta, namun suami saya berangkat duluan dan saya menyusul karena masih menunggu pengganti saya di kantor dan saya masih harus urus pejualan rumah dan mobil.  Nah saat liburan sekolah kami manfaatkan ke Jakarta sekaligus mencari sekolah untuk Falya.  Isna juga saya ajak.  Tahu ga, baru sehari di Jakarta dia sudah berani nogkrong malam-malam di lapangan dan diajak keluar komplek oleh orang yang baru dikenalnya.  Cewek juga sih tapi gimana kalau dia jahat? Sejak itu saya putuskan bahwa Isna tidak akan saya ajak ke Jakarta.  Dia akan dipulangkan ke kampung sebelum saya pindah ke Jakarta.

Nah menjelang kepindahan saya ke Jakarta, ternyata Falya membocorkan ke Isna bahwa dia tidak akan diajak dan akan dipulangkan ke kampung.  Waktu itu hari minggu dan saya sedang bersama Khayra sementara Isna nyuci di samping.  Saat keluar kamar, saya mencarinya dan tidak ketemu.  Karena rumah saya kecil tentunya gampang banget tahu kalau si Isna tidak ada.  Eh ternyata kamar mandi terkunci.  Dengan bantuan kursi saya melongok ke dalam melalui lubang atas pintu.  Lho tidak ada siapa-siapa tapi kan ga mungkin karena kamar mandi hanya bisa dikunci dari dalam.  Saya bolongin pintu kamar mandi yang agak rusak di sebelah bawah.  Bukan main kagetnya saya karena kotak obat saya berhamburan di dalam berserta pisau.  Sambil menjerit-jerit saya berlari keluar rumah dan minta bantuan tetangga.  Tetangga berlarian masuk ke rumah saya dan segera mendobrak kamar mandi.  Tidak ada orang.  Saat gentong kamar mandi dibuka tutupnya terlihat rambut.  Ya Allah... rasanya mau pingsan.  Pikir saya dia sudah bunuh diri.  Orang-orang teriak," masih hangat... masih hangat" dan dia segera diangkat keluar.  Oalahhhh dia tidak kenapa-napa.  Tidak ada di badannya yang dilukai.  Rupanya dia hanya menakut-nakuti saya.  Saya tanya alasannya.  Katanya dia ga mau pulang kampung dan mau ikut ke Jakarta. Saya emosi luar biasa karena sudah bikin ulah yang memalukan.  Tetangga saya berinisiatif membawanya sementara ke rumahnya, takutnya saya yang punya baby ga bisa mengawasi.  Suami saya yang berada di Jakarta murka banget dan langsung minta dia dipulangkan besoknya.  Saya bilang tiketnya sudah issued untuk hari Jumat (saya dan anak-anak erangkat Sabtu).  Suami saya ga mau tahu.  Batalkan saja tiketnya dan pesan ulang untuk esok.  Untungnya yang urus tiket adalah nasabah di kantor sehingga tiket bisa diganti tanpa harus keluar biaya.  Tiket beres, lansung saya siapkan masukkan bajunya di koper dan menelpon adik sepupu saya yang satu lagi untuk membawa Isna besok ke Airport.  Dua jam sebelum berangkat barulah saya minta tetangga membawa Isna ke rumah untuk mandi.  Sebelumnya semua benda tajam seperti garpu dan pisau sudah saya sembunyikan.  Sepupu saya juga sudah berjaga-jaga kalau-kalau Isna berulah lagi.  Alhamdulillah akhirnya si trouble maker itu pulang juga ke Makassar dijemput oleh ibu saya.  Sudah kebayang habislah dia diomelin oleh keluarga besar saya di sana.

Di Jakarta, mertua sudah siapkan asisten, seorang bibi setengah baya.  Saya pindah ke Jakarta, ibu saya akhirnya ikut tinggal dengan saya.  Persoalannya ibu saya dan si bibi sering ga cocok.  Si bibi ga mau diperintah oleh ibu saya.  Alasannya bukan ibu saya yang menggaji dia, padahal urusan rumah tangga dan uang belanja dapur serta jajan saya serahin ibu saya yang mengelola.  Yang menjengkelkan dari si bibi waktu saya suru ngepel di bawah kursi, tau tidak jawabnya," Ga usah dibilangin saya juga udah tahu , Bu".  Kurang ajar kan???   Karena ibu saya sering mengeluh dan saya juga jengkel, sewaktu dia ijin pulang sehari ke rumahnya dan kemudian tidak balik lagi saya tidak menelpon dan mencarinya.  Biarkan saya.  Asisten ga tahu diri.

Lalu saya dapat lagi yang nginap.  Saya tahu dia pembohong dari hasil ngobrol-ngobrol.  Karena butuh ya saya terima saja.  Bener kan 3 bulan kemudian dia keluar dengan cara berbohong pula padahal dia pindah kerja di rumah lain dalam komplek yang sama.  Udah gitu dia juga lancang ambil jatah roti untuk papanya Falya padahal dia sudah dikasih jatah roti yang sama.  Anak saya saja kalau mau ambil makanan yang sudah saya bagi-bagi ini untuk kakak, papa, mama, adik, si mba akan bertanya dulu jika mau nambah.  Eh si mba itu waktu keluar kerja ceritalah sama si penyalur yang istri satpam dekat rumah kalau dia ambil roti tidak boleh.  Duhhh bener-bener urut dada dengan ulah pembantu.

Melihat pemberitaan di TV dan koran tentang pembantu yang menculik anak, yang mencuri membuat saya berpikir berkali-kali untuk pekerjakan lagi.  Saya sudah capek hati berurusan dengan pembantu, jadi sekarang sementara kapokkkk.  Biarlah cape badan daripada cape hati...Untungnya lagi saya sudah ga kerja kantoran jadi ga ada pembantu cuek saja...


Alhamdulillah anak-anak juga jadinya bisa sedikit-sedikit diajar mandiri.  Semoga semuanya bisa berjalan lancar.  Aamiinnn  


Mau Langsing dengan Nutrisi Sehat Alami?
Just klik

Labels: ,

posted by Widifayra @ 5:03 am  
0 Comments:

Post a Comment

<< Home
 

LANGSING & SEHAT

TOKO BAJU ONLINE

TOKO BAJU ONLINE

RAHASIA RUMAH GRATIS

RAHASIA RUMAH GRATIS

KLIK DISINI RAHASIA MENDAPATKAN RUMAH GRATIS !!! GRATIS E-BOOK SENILAI Rp.200.000,- PERSEDIAAN TERBATAS !!!

BINGUNG MENGATUR KEUANGAN ANDA???

CHECK UP FINANCIAL

SOLUSINYA DISINI !!!

About Me

Widya Astuti's Profile
Widya Astuti's Facebook profile

Click My Profile Picture To See Me @ FACEBOOK

Name: Widifayra
Home: Pos Pengumben, Kb. Jeruk, Jakarta Barat, DKI Jakarta, Indonesia
About Me: Nama saya Widya Astuti, biasanya dipanggil WIDI. FAYRA adalah gabungan nama 2 putri saya(FAlya-12 th dan khaYRA6 th). Lulusan PTN di Bogor dan pernah bekerja di salah satu Bank Swasta di Jakarta sebagai marketing kredit. Saat ini sebagai WAHM (Work At Home Mom), berbisnis untuk lebih mengembangkan potensi diri...dengan dukungan rekan-rekan yang super hebat di komunitas TDA.
Email: widifayra@yahoo.co.id
Kategori
Previous Post
Links
Bisnis
Kesehatan
Pendidikan
Comments

count webpage visits
Aku Langsing




Member of

JOIN TDA

Rekan TDA