FalyaNow my-Falya is... Lilypie Kids birthday PicAnd my-Khayra is...
Tulisan di blog ini hanya merupakan sharing dari saya. Tidak bermaksud menggurui siapapun. Jika bermanfaat, alhamdulillah. Jika tidak sesuai dengan pendapat Anda, saya mohon maaf dan agar dilupakan saja. Terima kasih...
Tuduhan Orang
Tuesday, June 19, 2012
Tuduhan Orang

Tadi iseng buka blog ini ada yang kasih comment di salah satu postingan saya tentang Mengapa saya tidak memilih SDN RSBI. Commentnya menuduh saya sombong karena tidak memilih SDN RSBI walaupun Khayra diterima di sana sehingga menghalangi jatah anak lain yang harusnya lulus. Saya pun dikatainnya dari kalangan borjuis karena masukkan anak di swasta. Belum cukup, dia pun menyumpahi agar sekolah swasta menjadi bangkrut. Astagfirullah... 

Dua alasan utama saya tidak memilih SDN RSBI itu karena standar nilai yang tinggi serta lokasinya yang jauh dari rumah. Karena dua alasan itu sehingga menambah alasan2 lain yang membuat saya tidak memilih sekolah itu. Karena lokasinya yang jauh saya harus ekstra energy untuk antar jemput, antar makan siang, nungguin saat ekskul, antar les dll. Standar nilai yang tinggi pun membuat saya harus ekstra mengajar Khayra lagi di rumah. Saya pun tidak tega memaksa anak menghapal pelajaran untuk memenuhi standar nilai yang tinggi.
Memasukkan anak saya ke TK Ladybird atau SDS PH sama sekali bukan untuk gaya-gayaan atau gengsi-gengsian. Saya tentu sudah memikirkan secara matang dan menghitung untung ruginya bagi Khayra dan bagi saya. Pencarian sekolah sudah saya mulai dari setahun yang lalu dan saya tidak menemukan sekolah swasta umum di sekitar tempat tinggal saya. Ada juga SDS Lemuel (SD katholik). Karena saya muslim saya tentu tidak memilih SD itu. SD yang lain yang dekat hanya SD regular dan SSN. Pengalaman yang kurang bagus di SDN regular membuat saya tidak memilih SD itu. SDN SSN juga kurang lebih sama walau mungkin lebih bagus sedikit (berdasarkan cerita teman saya yang anaknya di SD SSN). Jadi saya tidak punya piihan lain.

Saya tidak punya supir untuk antar jemput anak. Saya pun tidak punya babysitter yang bisa mengurus anak. Saya juga tidak punya pembantu di rumah. Semua saya kerjakan sendiri untuk anak saya. Selama Khayra di TK saya sangat kecapekan untuk antar jemput sekolah sehingga saya hampir tidak bisa mengerjakan pekerjaan lain yang menghasilkan duit. Saya berhenti bisnis karena energy saya terkuras untuk antar jemput. Di sekitar rumah saya hanya ada 1 sekolah swasta yang paling dekat dengan rumah ya SD Permata Harapan itu. SD swasta yang lain jauh dari rumah spt Muhammadiyah, Al-Azhar. Meskipun biayanya lebih murah tapi karena jauh saya jadi tidak bisa kerja. Jadi rasanya sama saja jika saya sekolahkan anak saya di SD PH yang dekat dengan biaya lebih mahal tapi saya bisa kerja cari duit dan energy saya bisa dipakai ke hal lain.

Anak saya yang pertama sekolah di SDN Reguler yang gratis-tis. Kenapa Khayra ga saya masukkan ke SDN Reguler? Walau murah tapi saya capek jika harus mengajar lagi/ memaksa anak untuk menghapal seperti waktu anak saya yang pertama dulu. Pencapaian belajarnya juga sangat jauh dari harapan. Tapi karena anak pertama saya dulu lebih mandiri maka saya masih bisa tenang. Anak kedua saya ini lebih manja. Mana saya ini orang yang sangat tidak sabar mengajar anak. Hal-hal inilah yang menjadi pertimbangan saya memilih SDN PH. Selain itu saya juga mempersiapkan untuk kembali ekstra perhatian terhadap anak pertama saya yang dua tahun lagi akan menghadapi UAN. Walaupun sekarang sudah bersekolah di SMPN RSBI tetap saya tidak bisa melepaskan begitu saja. Saya sendiri yang harus tahu sampai di mana kemampuan anak saya, sampai dimana pencapaian belajarnya. Tentu saya membutuhkan energy yang lebih besar dbandingkan persiapan UAN saat SD.

Dengan tidak mendaftar ulang di SDN 11 Kebon Jeruk maka kursi untuk Khayra bisa dikasih ke orang lain. Rasanya setiap sekolah saat pengumuman kelulusan pasti sudah memperkirakan akan ada yang tidak mendaftar ulang sehingga bisa diisi dengan cadangan jadi kami tidak menghalangi jatah orang lain.

Masuk SDN RSBI juga bayar lho dan mahal juga terkadang lebih mahal dari SD Swasta. Tahun ini di SDN 11 uang masuknya 6 juta dan bulanan 230rb. Kalau saya hitung-hitung biaya sekolah di SDN 11 + les bhs Inggris + les mandarin +ongkos bensin + ongkos cape + peluang saya dapat duit dari kerja = lebih mahal dari biaya sekolah di SD PH. Jadi seperti kata suami saya, mahal atau tidak itu relative. Seandainya SDN 11 dan semua tempat les ada dalam komplek dkt rumah, pasti saya akan memilih SDN 11. Saya pun rencananya akan memindahkan Khayra dari SD PH ke SDN saat Khayra kelas 4 untuk persiapan UAN karena SMP nanti mau saya masukkan di SMPN RSBI itulah mengapa saya ikut kan dia test untuk mengetahui kemampuan anak saya. Waktu test di SDN 11 juga banyak ibu2 yang tidak mau mendaftar ulang jika hasil test peringkat anaknya di atas 10 besar karena kasihan jika anak belum siap untuk dijejalin pelajaran standar tinggi. Nilai kematangan emosi Khayra 60-an (saya lupa pastinya), kebayang kan kalau anak saya yang belum terlalu matang emosinya lalu dipaksakan untuk mengejar nilai. Jika anak tidak bisa memenuhi standar nilai minimum 4 mata pelajaran maka bukan lagi tinggal kelas tapi DO. 

Orang yang comment di postingan saya itu juga menyumpahi agar sekolah swasta bangkrut. Astagfirullah...mendoakan buruk ke orang lain niscaya doa itu akan berpulang pada yang mendoakan. Demikian pula jika kita mendoakan yang baik bagi orang lain niscaya doa yang baik itu akan berpulang pada kita. Menyumpahi dan menuduh orang yang tidak-tidak kepada orang lain, mengatakan saya sombong dan borju berarti dia menganggap dirinya lebih baik sehingga tega menyumpahi dan menghujat orang lain? Jadi siapa sebenarnya yang sombong? Adakah pernyataan saya atau kelakuan saya yang menyakiti hatinya atau menjelekkannya? Juga sama sekali tidak ada pernyataan saya yang menjelekkan SDN 11 Kebon Jeruk. Kalau memang sekolah itu jelek, untuk apa saya mendaftarkan anak saya ke sana? Dan saat anak saya dinyatakan lulus, kenapa saya harus bimbang memilih antara SD PH atau SDN 11 Kebon Jeruk?

Hargailah pilihan orang lain. Toh tidak merugikan Anda juga kan? kenapa Anda harus marah?
Mohon kepada orang yang menghujaat saya. Jika Anda tidak tahu kondisi yang sebenarnya jangan men-judge by its cover. Bagaimana jika orang yang Anda hujat tidak memaafkan Anda. Tapi saya memaafkan orang yang menghujat saya dan mengembalikan kepada Allah SWT. Hanya Dia-Lah yang tahu sebenarnya dan Dia Maha Adil.

Widifayra
Mau Langsing dengan Nutrisi Sehat Alami?
Just klik

Labels: , , , ,

posted by Widifayra @ 9:19 am  
0 Comments:

Post a Comment

<< Home
 

LANGSING & SEHAT

TOKO BAJU ONLINE

TOKO BAJU ONLINE

RAHASIA RUMAH GRATIS

RAHASIA RUMAH GRATIS

KLIK DISINI RAHASIA MENDAPATKAN RUMAH GRATIS !!! GRATIS E-BOOK SENILAI Rp.200.000,- PERSEDIAAN TERBATAS !!!

BINGUNG MENGATUR KEUANGAN ANDA???

CHECK UP FINANCIAL

SOLUSINYA DISINI !!!

About Me

Widya Astuti's Profile
Widya Astuti's Facebook profile

Click My Profile Picture To See Me @ FACEBOOK

Name: Widifayra
Home: Pos Pengumben, Kb. Jeruk, Jakarta Barat, DKI Jakarta, Indonesia
About Me: Nama saya Widya Astuti, biasanya dipanggil WIDI. FAYRA adalah gabungan nama 2 putri saya(FAlya-12 th dan khaYRA6 th). Lulusan PTN di Bogor dan pernah bekerja di salah satu Bank Swasta di Jakarta sebagai marketing kredit. Saat ini sebagai WAHM (Work At Home Mom), berbisnis untuk lebih mengembangkan potensi diri...dengan dukungan rekan-rekan yang super hebat di komunitas TDA.
Email: widifayra@yahoo.co.id
Kategori
Previous Post
Links
Bisnis
Kesehatan
Pendidikan
Comments

count webpage visits
Aku Langsing




Member of

JOIN TDA

Rekan TDA